Viral Aplikasi Wajah Tua FaceApp, Bagaimana dengan Data Privasi?

  • Whatsapp
Viral Aplikasi Wajah Tua FaceApp, Bagaimana dengan Data Privasi?
Viral Aplikasi Wajah Tua Faceapp, Bagaimana Dengan Data Privasi?

Mantapps.com, Jakarta – FaceApp, aplikasi wajah tua berbasis di Rusia yang menerapkan filter pada foto, kembali viral pekan ini. Aplikasi ini pertama kali menjadi viral pada tahun 2017, tetapi kali ini menjadi populer karena filter yang membuat pengguna terlihat lebih tua atau lebih muda.

Akan tetapi, seperti momen viral terakhir, pengguna terkejut mengetahui bahwa pembuat aplikasi mengambil metadata dari foto mereka, sebagaimana dilaporkan The Verge, 17 Juli 2019.

Muat Lebih

Loading...

Penelitian tertutup menunjukkan FaceApp tidak melakukan sesuatu yang tidak biasa, baik dalam kodenya atau lalu lintas jaringannya, jadi jika Anda khawatir tentang FaceApp, mungkin ada banyak aplikasi lain di ponsel Anda melakukan hal yang sama.

Namun, percakapan itu tetap menyoroti praktek teknologi standar yang mungkin lebih invasif daripada yang disadari pengguna.

Untuk menggunakan aplikasi ini, pengguna iOS memilih foto tertentu yang ingin mereka filter, dan tidak ada bukti aplikasi mengunduh seluruh gulungan foto pengguna. Perusahaan kemudian mengunggah gambar tertentu ke servernya untuk menerapkan filter.

FaceApp tidak pernah mengatakan bahwa ia mengunduh foto yang difilter, tetapi ini biasa, seperti yang dicatat oleh peneliti iOS dan CEO Guardian Firewall Will Strafach di Twitter.

Secara teoritis, FaceApp dapat memproses foto-foto ini di perangkat itu sendiri, tetapi Yaroslav Goncharov, mantan eksekutif Yandex dan CEO perusahaan Rusia yang menciptakan aplikasi ini, sebelumnya mengatakan kepada The Verge bahwa foto yang diunggah ke aplikasi disimpan di server perusahaan untuk menghemat bandwidth jika beberapa filter diterapkan, dan mereka bisa dihapus tidak lama kemudian.

Dalam sebuah pernyataan kepada TechCrunch, FaceApp mengatakan mereka menerima permintaan dari pengguna untuk menghapus data mereka dari server-nya. Tim saat ini “kelebihan beban”, tetapi pengguna dapat mengirim permintaan melalui Pengaturan> Dukungan> Laporkan, sebuah bug dengan kata “privasi” di baris subjek.

Tentu saja, kita tidak tahu apakah FaceApp benar-benar menghapus data foto, tetapi perlu diingat bahwa kita mengunggah foto wajah ke server perusahaan sepanjang waktu.

© Disediakan oleh PT. Tempo Inti Media , TBK

Satu-satunya perbedaan dalam hal ini adalah bahwa tidak seperti Facebook atau Google, FaceApp berbasis di Rusia, sehingga terkait persepsi orang Amerika tentang negara tersebut.

FaceApp mengatakan tidak ada data pengguna yang ditransfer ke Rusia. Peneliti Jane Wong juga mempublikasikan temuannya di FaceApp dan mencatat bahwa ia berharap pengguna dapat menghapus data mereka sendiri, meskipun sekarang tampaknya mereka dapat mengajukan permintaan.

Masalah privasi potensial lainnya bahwa kebijakan privasi perusahaan menggabungkan bahasa luas yang memungkinkannya untuk menggunakan nama pengguna dan rupa orang untuk tujuan komersial. Pengacara Elizabeth Potts Weinstein juga mengatakan kebijakan itu tidak sesuai dengan Regulasi Perlindungan Data Uni Eropa (GDPR).

Namun, meski ini tidak bagus, pengguna sering setuju dengan kebijakan luas yang secara khusus menggunakan bahasa abstrak. Dan mereka tidak memiliki suara dalam masalah ini; baik mereka menggunakan layanan atau tidak. Aplikasi wajah tua FaceApp mengatakan perusahaan itu tidak menjual data pengguna ke pihak ketiga.

THE VERGE | TECHCRUNCH

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait