Bursa Eropa 9 Mei Jatuh; Sektor Otomotif Anjlok

  • Whatsapp
Bursa Eropa 9 Mei Jatuh; Sektor Otomotif Anjlok

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih rendah pada hari Kamis (09/05), tertekan peningkatan ketegangan perdagangan antara AS dan China.

Indeks STOXX 600 Eropa turun 0,9% dengan semua sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Indeks FTSE Inggris turun 0.41%. Indeks DAX Jerman merosot 0.96%. Indeks CAC Perancis anjlok 1.32%.

Sektor otomotif Eropa, yang sangat terkait ke China, mengalami penurunan tajam pada hari Kamis, diperdagangkan hampir 2% lebih rendah di belakang ketegangan perang perdagangan AS-China yang meningkat.

Kekhawatiran tentang perang perdagangan antara dua negara ekonomi terbesar di dunia itu dipicu oleh komentar dari Presiden AS Donald Trump, yang mengatakan pada hari Rabu malam bahwa China melanggar kesepakatan, setelah meningkatkan harapan pada hari sebelumnya bahwa suatu perjanjian sudah di depan mata. Investor akan memantau perkembangan pada hari Kamis ketika delegasi China mengunjungi AS untuk membahas perdagangan sebelum tarif baru yang besar diberlakukan pada tengah malam.

Kembali di Eropa, kelompok kedirgantaraan Italia Leonardo adalah pemain berkinerja tinggi pada hari Kamis, sahamnya naik hampir 6% setelah perusahaan melaporkan awal yang kuat untuk 2019, dengan pertumbuhan dua digit dalam pesanan dan pendapatan baru.

Pemasok otomotif Prancis Faurecia dan Valeo keduanya turun sekitar 4% karena sektor otomotif berada di bawah tekanan.

Di tempat lain, Banco Bpm Italia melihat sahamnya turun hampir 7%, setelah pemberi pinjaman melaporkan pada hari Rabu bahwa total pendapatannya turun 8,9% pada kuartal pertama.

Grup BT Inggris melaporkan hasil setahun penuh pagi ini, dengan pendapatan £ 23,4 miliar turun 1% dan laba sebelum pajak naik 2% menjadi £ 2,67 miliar. Saham perusahaan diperdagangkan sekitar 2% lebih rendah selama sesi sore.

Dalam berita perusahaan, kesepakatan untuk raksasa farmasi Inggris GlaxoSmithKline (GSK) untuk membeli bisnis perawatan kesehatan konsumen Pfizer menerima persetujuan dari regulator anti-trust Australia, sementara Standard Chartered menjadi perusahaan Inggris terbaru yang menghadapi kritik pemegang saham terhadap ketentuan pensiun eksekutif.

Sebuah survei Kamis mengungkapkan permintaan untuk staf dalam bisnis di Inggris naik pada tingkat paling lambat sejak 2012 pada bulan April.

Sementara itu, Perdana Menteri Inggris Theresa May menawarkan untuk bertemu dengan para pemimpin kelompok berpengaruh dari anggota parlemen Partai Konservatif pro-Brexit minggu depan untuk menanggapi seruan yang semakin besar untuk pengunduran dirinya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Eropa berpotensi lemah tertekan peningkatan ketegangan perdagangan AS-China yang belum memberikan tanda harapan positif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

Klik disini untuk masuk ke sumber berita

Pos terkait