Kemudi Mobil Terasa Berat, Cek Empat Komponen Berikut

  • Whatsapp
Kemudi Mobil Terasa Berat, Cek Empat Komponen Berikut
Kemudi Mobil Terasa Berat, Cek Empat Komponen Berikut

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media
Ilustrasi mengemudi. Agung Kurniawan

JAKARTA, Mantapps.com – Dengan adanya power steering pada mobil, memutar setir dan menggerakkan roda depan jadi lebih ringan. Tapi jika power steering mulai terasa berat, itu berarti ada bagian atau komponen yang bermasalah

Muat Lebih

Loading...

Bambang Supriyadi, Head Product Improvement / EDER Dept Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor, menjelaskan bahwa power steering terdapat dua jenis, HPS (Hydraulic Power Steering) dan EPS (Electronic Power Steering).

Power steering sendiri dapat bekerja dengan baik menggunakan cairan untuk menciptakan tekanan pada roda untuk berubah arah. Ada empat penyebab yang dapat membuat power steering terasa berat, antara lain:

1. Cairan Power Steering Berkurang

Cairan power steering berguna untuk memberikan tekanan terhadap piston di dalam rack dan pinion. Jika cairan tersebut kurang, maka tekanan yang diberikan pada piston juga akan berkurang.

“Pada HPS yang sering bikin rusak itu jika cairan power steering bocor. Sementara pada EPS, bisa dibilang lebih less maintenance,” ujar Bambang, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Cairan power steering letaknya di sekitar silinder reservoir, dekat salah satu ujung power steering belt. Disarankan untuk pertahankan cairan pada tingkat atau level yang tepat. Cairan power steering biasanya berwarna merah tua. Segera lakukan penggantian cairan jika warnanya sudah berubah menjadi gelap.

2. Power Steering Belt Rusak

Bagian lain dari power steering yang membuat putaran setir menjadi ringan adalah power steering belt. Fungsinya sama seperti belt lainnya yang ada di mobil, yakni untuk memulai dan berhenti melakukan putaran.

Belt ini terbuat dari karet dan cukup rentan atau paling mudah rusak. Jika belt tersebut kendur, bisa jadi ini penyebab dari power steering yang terasa berat.

3. Rack Steer Rusak

Rack steer merupakan bagian dari rack dan pinion. Bagian ini juga bekerja sama dengan sistem power steering. Penggunaan dalam waktu lama dapat menyebabkan rack steer bisa rusak atau aus.

“Desain mekanisme rack steer kan pakai rack dan pinion. Kalau sering lewat jalan rusak juga celahnya bisa semakin besar. Tapi ini bisa dilakukan adjust ulang atau diganti,” ujar Bambang.

4. Tekanan Udara Ban Rendah

Power steering yang terasa berat bisa saja karena tekanan udara ban yang rendah. “Tekanan udara yang rendah juga berpengaruh, karena ban masih satu sistem dengan power steering. Kalau kurang angin, kerja power steering jadi semakin besar,” jelas Bambang.

Selalu periksa tekanan udara pada ban secara berkala. Apabila kurang, segera tambahkan sesuai dengan tekanan yang dianjurkan.

Penulis: Donny Dwisatryo Priyantoro

Editor: Azwar Ferdian

Copyright Kompas.com

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait