Perubahan Suhu Mendadak Berbahaya Bagi Kesehatan

  • Whatsapp
Perubahan Suhu Mendadak Berbahaya Bagi Kesehatan
Perubahan Suhu Mendadak Berbahaya Bagi Kesehatan
Mantapps.com, JAKARTA — Apa Anda sering tergoda menyalakan AC segera setelah tiba di rumah? Kebiasaan menyalakan AC namun sering ditentang karena alasan kesehatan.
Perubahan suhu yang tiba-tiba dan ekstrem antara bagian dalam dan luar membahayakan tubuh. Kondisi itu menempatkan tubuh di bawah tekanan karena dipaksa untuk menyesuaikan diri dari lingkungan yang panas ke yang ber-AC.
Para ahli mengatakan bahwa penurunan suhu yang tiba-tiba dari panas ke dingin dapat berbahaya bagi tubuh manusia dan terutama bagi orang-orang yang memiliki masalah kronis terkait dingin. Perubahan suhu yang tiba-tiba ini dapat mengeringkan kulit, selaput lendir dan mata.
Banyak orang mengeluh mata gatal dan bersin segera setelah mereka mencapai kantor mereka, kemungkinan alasan di balik itu bisa menjadi perubahan suhu antara dalam dan luar. Perubahan suhu bahkan dapat menyebabkan mata, infeksi saluran pernapasan, dan kejang otot.
Masalah lain yang dapat terjadi akibat penurunan suhu yang tiba-tiba adalah hidung meler, serangan asma, nyeri otot, sinusitis, flu, dingin, sakit tenggorokan, sakit parah, dan nyeri otot. Para ahli menyarankan suhu ideal di dalam mal, kantor, rumah sakit dan organisasi tertutup lainnya harus antara 23 derajat hingga 25 derajat untuk memastikan hidup sehat dan rentan terhadap penyakit. Namun, pengaturan suhu tersebut jarang diikuti.
Suhu yang sangat rendah dapat memperburuk kondisi medis yang ada, terutama pada orang tua. Kondisi orang dengan masalah pernapasan mungkin menjadi lebih buruk. Ketika suhu di luar terlalu panas, disarankan untuk menunda menyalakan AC sebentar sebelum melangkah keluar langsung di bawah sinar matahari.
Rumah sakit harus sangat berhati-hati dengan suhu di dalam ruangan mereka karena suhu yang sangat rendah mungkin membuat pasien lebih sakit. Dengan demikian, suhu di rumah sakit harus dipantau secara ketat.
Dr Suranjit Chatterjee, Spesialis Penyakit Dalam dari Rumah Sakit Apollo mengatakan bahwa tubuh memerlukan waktu untuk menyesuaikan diri dari panas ekstrem ke dingin atau ekstrem dingin ke suhu panas. Ketika seseorang melakukan perpindahan di antara suhu ekstrem, pembuluh darah akan terpengaruh.
“Di musim dingin, pembuluh darah kita menyimpan panas sementara di musim panas justru sebaliknya dan perubahan suhu yang tiba-tiba ini memengaruhi proses, yang juga mempengaruhi jantung kita,” tambah Dr Chatterjee seperti dilansir dari laman Times of India.
Selalu disarankan untuk perlahan-lahan beralih suhu untuk mencegahnya mempengaruhi sistem tubuh. Setiap kali ada perubahan suhu, kekebalan tubuh akan terombang-ambing dan itu sebabnya kita sering jatuh sakit atau terkena infeksi virus ketika cuaca berubah secara tiba-tiba.
Ketika ditanya bagaimana perubahan suhu yang tiba-tiba dapat memengaruhi kesehatan, Dr Romil Tikku, Spesialis Penyakit Dalam dari Max Hospital mengatakan bahwa itu dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang ekstrem bagi orang-orang dengan masalah pernapasan. Pasien asma, sinusitis, dan masalah pernapasan lainnya dapat mengalami kesulitan akut.
Peristiwa jantung pada pasien dengan masalah jantung yang ada juga dapat terjadi. Orang seperti itu juga tidak boleh bekerja atau tidur di suhu yang terlalu rendah untuk menghindari alergi, serangan, dan infeksi.
“Suhu ideal untuk ruang tertutup dapat berkisar antara 23 derajat hingga 24 derajat, tergantung pada tingkat kenyamanan orang,” saran Dr. Romil.
Dr Tarun Sahni, dari Rumah Sakit Apollo mengatakan bahwa ketika itu perubahan suhu mendadak terjadi, refleks tubuh alami akan terpengaruh, yang mengarah pada penghambatan lapisan pelindung otak. Dia mengutip sebuah contoh, “Ketika Anda merasa sangat panas, Anda ingin minum air tetapi ketika Anda masuk dan duduk di ruangan ber-AC, kehausan Anda akan air menghilang, itu bukan hal yang baik.”

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait