Terapis Panti Pijat Tertangkap saat Sedang Threesome dengan Pelanggan

  • Whatsapp
Terapis Panti Pijat Tertangkap saat Sedang Threesome dengan Pelanggan - JPNN.COM
Terapis Panti Pijat Tertangkap Saat Sedang Threesome Dengan Pelanggan

Mantapps.com, KEDIRI – Liyan Permata Putra (32), tidak pernah jera meskipun pernah terjerat kasus hukum. Lelaki warga Mojoroto, Kota Kediri, Jawa Timur, ini bahkan kembali terciduk polisi untuk kasus yang sama. Yaitu menjadi penyedia pijat yang disertai prostitusi, atau istilahnya panti pijat plus-plus.

Lebih ironis lagi, Liyan juga mempekerjakan terapis yang masih di bawah umur. Rata-rata berusia belasan tahun. Paling tua terapis yang dipekerjakan Liyan berusia 20 tahun.

Muat Lebih

Loading...

Liyan membungkus praktik prostitusinya di panti pijat bernama D’glamour Cafe and Massage. Lokasinya di Desa/Kecamatan Gampengrejo. Terakhir, polisi menggerebek lokasi itu pada 30 Juli 2019. Itu adalah penggerebekan kedua kalinya. Sebab, Liyan juga pernah ditangkap polisi dari Polda Jatim 18 Januari silam.

“Sebelumnya lokasi tersebut pernah dilakukan penangkapan oleh Polda Jatim. (Liyan) kena hukuman lima bulan,” kata Kapolres Kediri AKBP Roni Faisal Saiful Faton saat rilis kemarin.

Menurut Roni, saat penggerebekan, polisi menangkap basah terapis yang tengah melakukan praktik prostitusi. Bahkan dua terapis melakukan threesome dengan seorang pelanggan. Dua orang terapis berinisial SB, 17, dan Intan, 18, melayani seorang pelanggan secara bersama-sama di salah satu ruangan.

Selain dua terapis itu, polisi juga mengamankan dua terapis lainnya saat penggerebekan tersebut. Yaitu RF yang masih berusia 16 tahun dan Hani, terapis paling tua.

Hasil interogasi itu, pelayanan di tempat tersebut dipatok dengan harga Rp 500 ribu  per satu orang terapis. Mereka juga melayani hand job (HJ) dengan tarif Rp 200 ribu, blow job (BJ) dengan tarif Rp 300 ribu, dan full job dengan tarif Rp 500 ribu di luar paket kamar.

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait