Mengapa Met Gala Merupakan Acara yang Begitu Penting?

  • Whatsapp

Kami berbicara dengan editor, stylist, desainer, dan tamu untuk menjelaskan mengapa ini benar-benar acara red carpet terbaik dari semuanya.

Rihanna dalam tampilan permata yang terinspirasi oleh Paus, lengkap dengan mitre dan jubahnya. Cher dalam gaun naked yang dihiasi payet dan bulu, ditempatkan secara strategis. Madonna dalam Givenchy yang terinspirasi oleh bondage dan derriere-nya dengan bangga pada acara ini.

Katy Perry dan Claire Danes dalam pakaian yang benar-benar menyalakan red carpet dengan lampu LED yang dirancang sebagai bagian dari gaun mereka. Solange Knowles berpakaian angelic dengan mengenakan Iris van Herpen yang futuristik. Beyonce dengan lateks yang menakjubkan.

Apa yang membuat Met Gala berbeda dari semua acara red carpet lainnya? Tidak ada tempat lain yang bisa melebihi acara ini. Senin pertama di bulan Mei, tanggal diadakannya acara ini secara tradisional, dijuluki sebagai Super Bowl fashion dan dengan alasan yang bagus.

Acara ini menjadi subjek dari film dokumenter, dibintangi oleh Anna Wintour; film ini membentuk setting film Ocean’s 8 yang memiliki all-female cast di mana para pemeran termasuk Sandra Bullock, Rihanna dan Cate Blanchett merampok seorang tamu gala yang diperankan oleh Anne Hathaway; ini akan menjadi (kecuali bayi kerajaan telah tiba) fokus dari setiap publikasi konsumen lifestyle atau situs website pada hari Selasa.

“Ini satu-satunya red carpet di mana fashion berkonsep memiliki tempat, berbeda dengan red carpet lainnya, yang merupakan penemuan sesuatu yang menyanjung,” kata Harper’s Bazaar dan direktur mode grup sebuah majalah mode ternama, Avril Mair.

Tidak cukup hanya terlihat baik di Met Gala. Ini bukan tentang terlihat seksi atau benar-benar cantik seperti halnya dengan begitu banyak acara selebriti lainnya, tetapi lebih menganut tema tahunan yang selalu merayakan subjek pameran musim semi di bagian Lembaga Kostum, baik itu Anglo Mania 2006, di mana Alexander McQueen dan Sarah Jessica Parker sama-sama mengenakan tampilan tartan yang serasi, atau Heavenly Bodies 2018, yang mengeksplorasi pengaruh agama Katolik pada pakaian couture dan siap pakai.

Peserta tahun ini akan mematuhi tema yaitu Camp: Notes on Fashion – gaya estetika yang cocok dengan karakteristik acara tersebut yang berlebihan dan patut dipamerkan. Met Gala adalah ekspresi mode terbesar yang bisa ditemukan di catwalk.

“Met Gala sepenuhnya tentang fashion,” kata penata gaya selebriti Rebecca Corbin-Murray, yang mendandani Gemma Chan untuk acara tahun ini. “Ini adalah puncak dari imajinasi seorang desainer, pengerjaan dari rumah mode masing-masing dan tantangan untuk menafsirkan tema, sambil tetap mempertahankan estetika dan integritas sang desainer. Ini adalah sebuah pameran untuk fashion dalam bentuk seni paling murni. “

“Red carpet Met Gala adalah acara couture terbesar di dunia”

Desainer dan rumah mode diundang untuk mengeluarkan ide-ide paling kreatif mereka dalam sebuah platform internasional. Bayangkan Anda diundang ke pesta kostum, lalu bisa meminta brand fashion mewah favorit Anda untuk membantu mewujudkan impian Anda.

“Met Gala memang besar,” kata Erdem Moralioglu, yang sebelumnya merancang gaun untuk Alexa Chung, Kristin Scott Thomas, Claire Foy, dan Felicity Jones untuk dikenakan ke acara tersebut. “Red carpet-nya begitu luas. Yang saya sukai dari acara ini adalah kenyataan bahwa ini tentang fashion dan selalu merupakan sebuah perayaan untuk kerajinan mode.”

Tanpa tekanan untuk masuk ke dalam stereotip apa yang harus dipakai selebriti wanita di red carpet, aktris, model, dan musisi paling terkenal di dunia didorong untuk menjadi eksperimental terbesar mereka dan menyenangkan ketika memilih apa yang akan dikenakan.

Fashion memiliki begitu banyak hal untuk diberikan dan ada begitu banyak desainer luar biasa yang kreasinya tidak sering terlihat di red carpet karena mereka mewakili fashion yang lebih besar,” kata model Behati Prinsloo, yang biasa muncul di gala.

“Untuk satu malam, Anda benar-benar dapat melihat dan merayakan pikiran kreatif di balik karya dan brand-brand ini. Ada rasa takut yang nyata dan desainer tertentu benar-benar membawanya ke tingkat berikutnya yang sangat menyenangkan. Beberapa desain ini benar-benar kostum dan saya pikir, di zaman sekarang ini, Anda tidak melihatnya lagi. “

Ini sangat berbeda dengan apa yang kita lihat selama musim penghargaan (dengan pengecualian mungkin dari Grammy), ketika sebagian besar selebriti bermain aman dengan tampilannya karena keinginan untuk dianggap serius dan tidak dihancurkan oleh pers atau tabloid.

Ada juga faktor selebriti dan kerja sama antara satu sama lain dengan brand tertentu- terlepas dari apakah seorang aktris dibayar oleh brand untuk mengenakan pakaiannya sebagai bagian dari kesepakatan dalam kampanye.

“Tampilan red carpet adalah sebuah bisnis besar saat ini dan tidak ada yang mau salah,” kata Mair. “Ini bukan berarti membosankan, tentu saja (lihat Gemma Chan di Oscar), tetapi ini berarti bahwa ada sangat sedikit selebritas yang mau mengambil risiko dengan cara, katakanlah, Bjork dan busana angsanya. Tampilan red carpet umumnya harus berbicara kepada audiens secara global yang bukan merupakan orang-orang ‘fashion’ – Met Gala adalah kebalikan dari itu. ”

“Ini satu-satunya red carpet di mana directional fashion memiliki tempat”

Ahli waris China, Wendy Yu, pendiri perusahaan investasi Yu Holdings dan anggota komite Met Gala, mengatakan bahwa partai tersebut menempati tempat unik di dunia acara selebriti yang glamor.

“Ini adalah satu-satunya tempat talenta terbesar di bidang seni – di seluruh fashion, film, musik, dan bisnis bersatu dan benar-benar bersenang-senang dengan apa yang mereka kenakan,” kata Wendy kepada kami. “Setiap desainer ingin membuat tampilan yang akan dikenakan di red carpet.”

Bagi sebagian besar dari kita, daya tariknya adalah pada pakaian kreatif dan berani yang biasanya tidak dikenakan oleh orang kaya dan menawan, tetapi Wendy menambahkan bahwa hubungannya dengan pameran ini dan kuratornya yang dihormati, Andrew Bolton, juga merupakan daya tarik besar bagi para tamu, menyediakan kredibilitas dan intelektualisme yang tidak dimiliki oleh sebagian besar acara red carpet lainnya.

“Met Gala adalah perayaan Institut Kostum,” katanya. “Sementara orang-orang di seluruh dunia mungkin tidak tahu tentang semua pakaian indah yang disimpan Lembaga Kostum sepanjang tahun, mereka mencatat Gala tahunan yang membuat pameran ini harus dilihat oleh orang-orang di New York selama bulan-bulan mendatang. Di bawah arahan Andrew, pameran tahunan Institut Kostum menjadi sebuah acara budaya. ”

Erdem setuju: “Andrew Bolton, sang kurator yang sangat visioner. Berada di sana dan ikut serta dalam hal yang mendunia ini begitu luar biasa.”

Rihanna secara besar dianggap sebagai gadis poster untuk Met Gala, seseorang yang merangkul setiap tema tanpa rasa takut, memilih campuran desainer mapan dan sedikit dikenal untuk mewujudkan visinya, memadukan keindahan dan keberanian dengan hati-hati. Penampilannya yang berani mungkin menginspirasi meme paling viral, namun mengatakan bahwa ia terlihat konyol adalah poin yang sama sekali tidak dipahami. “Ia benar-benar memakai gaun kuning kekaisaran oleh Guo Pei untuk China Through The Looking Glass,” kata Mair. “Ini adalah mode, tidak seperti pakaian mewah.”

Jadi, bagaimana seharusnya tamu Met Gala menemui red carpet jika mereka ingin memperbaikinya dan apakah ada sesuatu yang harus dihindari? Corbin-Murray mengatakan itu bermuara pada “kombinasi dari keberanian, eksekusi dan elemen kecerdasan”, sementara Mair menyarankan para peserta untuk “mengikuti tema dengan tepat adalah awal yang baik – terlalu banyak selebritis terlihat seperti mereka pergi ke pesta Halloween.”

Mungkin penjelasan terbaik dari hype Met Gala adalah perkataan dari Wendy Yu: “Red carpet Met Gala dalam banyak hal menjadi acara couture terbesar di dunia – sebuah perayaan sejarah mode dan warisan abadi.”

(Penulis: Ella Alexander; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Danes Wara; Foto: Courtesy of Bazaar UK)






Klik disini untuk masuk ke sumber berita

Pos terkait