Lima Kesalahan Mengasuh Anak Lelaki

  • Whatsapp
Lima Kesalahan Mengasuh Anak Lelaki
Lima Kesalahan Mengasuh Anak Lelaki

Banyak sekali ajaran-ajaran orang tua yang kurang tepat ketika mengasuh anak laki-laki mereka. Seperti dilarang menangis, tidak boleh takut, dan lainnya. Yang mesti diingat, laki-laki sejati bukannya tidak boleh merasa takut untuk berani. Namun, sebaliknya, keberanian merupakan sebuah perhitungan matang dalam mengambil sebuah keputusan maupun keputusan. 

Muat Lebih

Loading...

© Dhaifurrakhman Abas
Rasanya, setiap orang tua pasti menginginkan anak laki-lakinya memiliki sifat sempurna. Hal ini agar sang buah hati bisa menjalani kehidupannya dengan baik ketika dewasa kelak.

Rasanya, setiap orang tua pasti menginginkan anak laki-lakinya memiliki sifat sempurna. Hal ini agar sang buah hati bisa menjalani kehidupannya dengan baik ketika dewasa kelak.

Tak pelak, sedari kecil, anak diajarkan macam-macam hal agar membentuk kepribadian yang bisa membantunya menaklukan dunia. Sayangnya, banyak sekali ajaran-ajaran orang tua yang kurang tepat ketika mengasuh anak laki-laki mereka.

Apa saja itu? Berikut lima pola asuh orang tua yang kurang tepat, dinukil Times of India.

1. Larangan menangis

Seringkali kita dengar orang tua yang melarang anak laki-laki menangis. Sebab, menangis dikaitkan dengan sifat lemah dan tidak maskulin. Sayangnya, larangan ini tidaklah benar. Justru menangis merupakan cara terbaik bagi anak untuk mengekspresikan emosinya.image medcom© Disediakan oleh PT Citra Multimedia Indonesia
image medcom
(Banyak sekali ajaran-ajaran orang tua yang kurang tepat ketika mengasuh anak laki-laki mereka. Yang mesti diingat, laki-laki sejati bukannya tidak boleh merasa takut untuk berani. Namun, sebaliknya, keberanian merupakan sebuah perhitungan matang dalam mengambil sebuah keputusan maupun keputusan. Foto: Pexels.com)

2. Tidak boleh takut

Apakah Anda sering mengajarkan anak lelaki Anda untuk tidak pernah merasa takut agar dia berani mengambil tindakan? Jika Anda mengangguk setuju, Anda mungkin harus mengubah pendekatan ini terhadap anak.

Yang mesti diingat, laki-laki sejati bukannya tidak boleh merasa takut untuk berani. Namun, sebaliknya, keberanian merupakan sebuah perhitungan matang dalam mengambil sebuah keputusan maupun keputusan.

3. Berhenti memeluk mereka

Ketika buah hati bertambah besar, orang tua mungkin mulai berhenti memberi mereka pelukan hangat penuh cinta dan kasih. Entah itu karena tidak ingin membuat mereka manja, ataupun alasan lainnya.

Namun, Anda dianjurkan untuk selalu lebih dekat dengan buah hati, terlepas dari tinggi dan usia mereka yang kian bertambah. Ini akan menunjukkan kepada anak bahwa bagaimanapun, Anda adalah keluarga yang selalu ada untuknya dalam kondisi apapun.

4. Larangan mengerjakan pekerjaan rumah tangga

Mengajari pekerjaan rumah tangga bukanlah pekerjaan perempuan. Tetapi juga pekerjaan laki-laki. Sangat penting bagi Anda untuk melibatkan Anda lelaki dalam pekerjaan rumah tangga dan memberinya tanggung jawab yang sama dengan anak perempuan, dalam mengelola rumah

5. Larangan bermain boneka

Orang tua tidak perlu khawatir jika bermain dengan boneka akan menghilangkan sifat maskulin dan menimbulkan sifat feminin. Soalnya, ketika Anda membiarkan putra Anda bermain dengan boneka-boneka itu, Anda cenderung membesarkan anak lelaki yang lebih memiliki sifat toleran dan empatik.

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait