Video Pasukan Garda Revolusi Iran Serbu Kapal Tanker Inggris

  • Whatsapp
Video Pasukan Garda Revolusi Iran Serbu Kapal Tanker Inggris
Video Pasukan Garda Revolusi Iran Serbu Kapal Tanker Inggris

Mantapps.com, Jakarta – Garda Revolusi Iran merilis video detik-detik penangkapan kapal tanker Inggris di Selat Hormuz pada Sabtu kemarin.

Video yang diunggah online memperlihatkan speeboat menarik kapal tanker Steno Impero. Pasukan bertopeng dengan senapa mesin terlihat masuk ke dek kapal dari helikopter, sebuah taktik yang sama yang digunakan Marinir Kerajaan Inggris untuk menyita kapal tanker Iran di Gibraltar dua pekan lalu, menurut Reuters, 21 Juli 2019.

Muat Lebih

Aksi penangkapan kapal tanker Inggris pada hari Jumat di rute perdagangan minyak global yang paling penting, telah dipandang di Barat sebagai eskalasi besar setelah tiga bulan konfrontasi yang telah membawa Iran dan Amerika Serikat ke ambang perang.

Peristiwa ini terjadi menyusul ancaman dari Teheran untuk membalas penyitaan kapal tanker Iran, Grace 1, 4 Juli, yang dituduh melanggar sanksi terhadap Suriah.

Menteri Pertahanan Inggris Penny Mordaunt menyebut insiden itu sebagai “tindakan bermusuhan”. Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt mengatakan dia telah menyatakan “kekecewaan yang sangat” melalui telepon kepada rekannya dari Iran, Mohammad Javad Zarif. Inggris juga memanggil Duta Besar Iran di London.

Seorang juru bicara Garda Revolusi Iran, Brigadir Jenderal Ramezan Sharif, mengatakan Teheran telah merebut kapal di Selat Hormuz meskipun ada perlawanan dari kapal perang Inggris yang telah mengawalnya. Tidak ada kapal perang Inggris yang terlihat dalam video yang diunggah Iran.

Namun sehari sebelumnya, Menteri Pertahanan Inggris Penny Mordaunt mengatakan bahwa kapal Angkatan Laut Kerajaan, HMS Montrose, berjarak sekitar 60 menit dari kapal tanker dan tidak dapat membantu sama sekali, menurut laporan RT.com.

Kantor berita Iran Fars melaporkan Garda Revolusi Iran telah mengambil kendali atas Stena Impero pada hari Jumat setelah bertabrakan dengan kapal nelayan Iran.

Kapal itu, tanpa membawa muatan, dibawa ke pelabuhan Iran di Bandar Abbas, bersama 23 awaknya, 18 di antaranya warga India, sementara kecelakaan itu diselidiki, kata kantor berita Iran mengutip kepala Pelabuhan dan Organisasi Maritim di provinsi Hormozgan selatan, Allahmorad Afifipour.

Dalam sepucuk surat kepada Dewan Keamanan PBB, Inggris mengatakan, kapal tanker itu didekati oleh pasukan Iran ketika berada di perairan teritorial Oman yang melaksanakan hak lintas yang sah, dan tindakan itu merupakan campur tangan ilegal.

“Ketegangan saat ini sangat memprihatinkan, dan prioritas kami adalah untuk menurunkan eskalasi. Kami tidak mencari konfrontasi dengan Iran,” kata surat itu. “Tapi itu tidak dapat diterima dan sangat meningkat untuk mengancam pengiriman yang akan mengenai bisnisnya yang sah melalui koridor transit yang diakui secara internasional.”

Menlu Zarif mengatakan kepada Hunt bahwa kapal harus melalui proses hukum sebelum dapat dilepas, lapor kantor berita ISNA.

Selat Hormuz, yang membentang antara Iran dan semenanjung Arab, adalah satu-satunya jalan keluar untuk ekspor sebagian besar minyak Timur Tengah, dan penangkapan kapal tanker Inggris membuat harga minyak naik tajam.

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Pos terkait