Mahkamah Internasional Tolak Permintaan UEA untuk Menghukum Qatar

  • Whatsapp
Mahkamah Internasional Tolak Permintaan UEA untuk Menghukum Qatar
Mahkamah Internasional Tolak Permintaan Uea Untuk Menghukum Qatar

Oleh: Nurcholis |

Muat Lebih

Loading...

 

Indonesiainside.id, Jakarta–Pengadilan tertinggi PBB untuk perselisihan antar negara  hari Jumat menolak permintaan Uni Emirat Arab (UEA) untuk segera mengambil tindakan terhadap Qatar dalam sengketa tentang dugaan diskriminasi antara tetangga Arab.

Dalam pemungutan suara 15-1, hakim Mahkamah Internasional (International Court of Justice/ICJ) menolak permintaan UEA untuk tindakan segera untuk menghentikan Qatar memblokade akses ke situs web UEA yang memungkinkan Qatar dikeluarkan dari UEA untuk mendapatkan izin untuk kembali.

Dengan tidak mengizinkan akses ke situs tersebut, Dubai berpendapat, Doha memperparah perselisihan tersebut.

Argumen tersebut berasal dari 2017 ketika UEA, Arab Saudi, Bahrain dan Mesir memberlakukan boikot terhadap Qatar, memutuskan hubungan diplomatik dan transportasi dan menuduhnya mendukung terorisme. Doha membantah klaim ini.

Menurut Qatar, yang mengajukan kasus ke Mahkamah Internasional pada Juni tahun lalu, UEA sebagai bagian dari ermpat negara teluk yang boikot telah mengusir ribuan warga Qatar, memblokir transportasi dan menutup kantor-kantor saluran berita Al-Jazeera yang berbasis di Doha.

Tetapi pengadilan pada hari Jumat menemukan bahwa hak-hak yang diklaim tidak termasuk dalam perjanjian anti-diskriminasi AS dan tidak perlu ditangani oleh putusan yang mendesak dan ringkas. Mereka akan diadili ketika kasus ini didengar secara penuh, mungkin tahun depan.

Juli lalu, pengadilan memberikan tindakan sementara terhadap Dubai yang diminta Qatar, dengan alasan bahwa ribuan warga Qatar telah diusir sebagai bagian dari boikot yang mereka katakan melanggar perjanjian anti-diskriminasi AS.

Ia juga memerintahkan UEA dan Qatar “untuk menahan diri dari tindakan apa pun yang dapat memperburuk atau memperpanjang perselisihan di depan pengadilan”. Dalam putusan yang berkuasa Jumat, Hakim Abdulqawi Yusuf menekankan bahwa langkah-langkah itu tetap mengikat bagi kedua belah pihak.

Abu Dhabi telah meminta Mahkamah Internasional (ICJ) untuk mencegah Doha “memperparah” perselisihan itu, setelah Qatar memenangkan sebuah kasus tahun lalu atas dugaan diskriminasi terhadap warganya.

Ketua hakim ICJ Abdulqawi Ahmed Yusuf mengatakan pengadilan “menolak permintaan tindakan sementara yang diajukan oleh Uni Emirat Arab” dengan selisih 15 banding satu.

Langkah-langkah yang diminta adalah tindakan sementara, sementara pengadilan yang bermarkas di Den Haag itu memutuskan pada pertempuran hukum yang lebih luas antara UEA dan Qatar mengenai blokade.

Pukulan legal untuk UEA terjadi ketika ketegangan meningkat di Teluk itu setelah dua kapal tanker minyak dibakar dalam serangan yang oleh Washington ditudingkan pada Teheran, kutip AFP.

Perwakilan Qatar untuk ICJ mengatakan pihaknya menyambut penolakan permintaan UEA yang “tidak berdasar”.

“Qatar membawa kasus ini untuk melindungi orang-orang Qatar dari kebijakan dan praktik diskriminasi ras UEA. Adalah orang-orang Qatar yang menjadi korban di sini, dan bukan pemerintah UEA,” kata Mohammed Abdulaziz Al-Khulaifi.

International Court of Justice (ICJ) adalah tempat PBB untuk sengketa hukum antar negara. Putusannya mengikat, tetapi tidak memiliki kekuatan penegakan hukum. Putusan akhir biasanya memakan waktu bertahun-tahun dan tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk kasus ini untuk didengarkan secara penuh.

Qatar yang kaya minyak dan gas telah menghadapi boikot ekonomi dan diplomatik sejak Juni 2017 oleh rival Teluk — Arab Saudi, Mesir, Bahrain, Libia, dan Uni Emirat Arab– yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar dengan menuduh negara kaya minyak itu mendukung terorisme dan terlalu dekat dengan saingan regional Iran, meski dibantah keras Qatar.(cak)

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Loading...

Pos terkait